September 27, 2011

Lelaki ; Kenapa Harus?


hidup itu, bisa nunggu kan? 
kita bisa aja nunggu bus yang datang berikutnya kalo pas lagi antri di halte busway yang kosong. tinggal suka-suka kita aja. mao sampe duluan, tepat waktu, atau terlambat. ya, semua ada resikonya pasti. kalo kecepetan, pasti disangka rajin banget. kalo pas waktu, sering disebut perfecsionist, nah yang hobynya telat, resikonya ga dipercaya sama orang.
tapi, kalo urusan perasaan?

bisa gitu kalo nunggu? entahlah. 
terakhir, yang terasa adalah, ketika pernyataan yang seharusnya diucapkan tahun lalu, tapi baru sekarang keluar, berbuah penolakan halus dengan alasan yang... yaah.. masuk akal. sangat logis. tapi, kan kita kudu pisahin antara logika dan hati kan. itu susahnya.

pada suatu hari, kita lahir dah kayak motivator handal. ngerti gimana nangainin semua hal yang ditanya sama kawan-kawan atau siapapun yang lagi "galau".  udah kayak ustadz yang ngeluarin semua kutipan hadis dan kitab, dah kayak filusuf yang ngeluarin semua kata-kata bijak, yang nama penyebut pertamanya aja, belipet dilidah, dan cuman sehari itu hafal. ya, karena emang kepaksa harus hafal, biar keliatan keren aja. 

sumpah, coba aja masalah itu nabrak pada saat diri sendiri. rasanya, ga ada teori didunia ini yang bener. bahkan E=MC2 aja, salah. lha .. ini tentang apa sih? emang perasaan itu bisa nunggu juga. iya, iya.. maksudnya, cinta.. emang dia bisa nunggu juga gitu?

kenapa harus, ada hal seperti itu yah? (bmkr/911)

No comments:

Post a Comment